Bandar QBandar QBandar QBandar Q

Cerita Sex Mertua Bispak

Cerita Sex Mertua Bispak - Hallo Semuanya, Kali ini Musim Lendir, akan mencoba memberikan cerita dewasa Cerita Sex Mertua Bispak, Silahkan membaca dengan khusu biar Lendir lancar di buang hahahah...

Cerita Sex Mertua Bispak
Judul Cerita : Cerita Sex Mertua Bispak
Domino Kiu KiuBandar QJudi Bola

lihat juga


Cerita Sex Mertua Bispak

Ceritaku ini tentang calon mertua binal, udah pacaran sama anaknya eh dapet bonus dari calon mertua yang ternyata bispak, mirip-mirip tante girang kali ya hehehehe…. , langsung ke cerita sex nya aja ya…

Aq punya cewek… yah dia kan udah gede… tinggi banget anakanya – Cerita Mesum
Aq pacaran ama dia udah lama banget, tapi aq belum pernah sama sekali bertemu dengan keluarganya.. dikarenakan pacarku itu tinggal sama kakeknya. Mamanya tinggal di luar kota buat cari duit.

Cerita Sex Mertua Bispak

Mulanya aq kasian liat pacarku, papanya kan udah pisah sama mamanya. So dia tinggal sama kakeknya.

Cerita Dewasa – Pernah sih beberapa kali bicara lewat telfon sama mamanya. Mamanya enak juga sih diajak ngbrol, keliatannya kalau diliat dari gaya bicaranya, dia masih muda banget, lalu aq tanyain sama pacarku, eh ternyata apa katanya??. Usia mamanya masih 26 thn… hehe masih bohay tuh paling…

Hampir setaun aq pacaran ma dia, Sebut aja namanya Naya. Aq nggak tau kenapa nekat aja, pas suatu malam. Aq mengajaknya jalan keliling-keliling kota, mulanya sih nggak ada niatan apa-apa, tapi pas kami berhenti di sebuah toko, aq nggak sengaja lihat majalah yang agak hot gitu deh.

Pikiranku jadi kacau. nafsuku semakin nggak karuan.. tanpa banyak kata, aq ajak dia pulang.

“Nay, kerumahku dulu yuk, kita nyantai dirumah dulu” ajakku
Sampai dirumah, kayaknya emang kesempatan memihakku. RTumahku terlihat sepi orang-orang nggak ada dirumah….

Cerita Sex Tante – Basa-basi dulu deh ma Naya.

“Nay mamamu nggak pulang yah?” tanyaku.
“Katanya sih bulan depan mau pulang mas,” jawab Naya lugu
“Owh begitu yah?” kuatnggapi dengan bimbang, karena nafsuku udah nggak tahan nih pengen segera meledak-ledak.

Segera aja deh aq deketin dia pelan-pelan, seperti biasanya kalau aq sedang ingin ciuman.

Dia pun membalas ciumanku dengan lembut dan penuh kasih sayang, tapi aq menciuminya dengan penuh nafsu..

Tanganku mulai bergerak di balik bajunya, bergerak kebelakang untuk membuka BH yang dikenakannya.

Tanpa melepas bajunya, aq sudah melepas tali BH nya… (orang buru-buru yang begini nih)
Tak lama kemudian, tanganku sudah bergerak kedepan lagi, meraba lembut kulit mulusnya, sampai akhirnya kurasakan bagian yang agak menonjol (34B), setelah kuremas bagian yang menonjol itu, lalu kuraba bagian pucuk putingnya, kumainkan dengan lembut bagian itu, eh dia mulai nggak konsen dengan ciumannya, dia merem melek sambil mendesis-desis….

“Ssshhh.. emmmsssshhhh” desisnya yang bikin aq tambah nafsu
Nggak sabar banget nih, rasanya ubun-ubunku udah mau meledak
Langsung aja aq lepas baju dan BH nya….

Cerita Mesum ABG – Langsung ku santap puting susunya, dan ku hisap-hisap sampai dia mengerang “oouuugghhhh” sebelah kanan kuhisap, sebelah kiri kuremas-remas lembut.
Setelah puas dengan sebelah kanan segera aja kuhisap juga sebelah kiri…

“Auughhh, mass geliii ahh” rintihnya
“Tapi nikmat kan Nay? tanyaku.
“Iiyaaahhh masss,, oogghhhhhh” dia mulai kehilangan kendali.

Melihatnya sudah mulai kehilangan kendali, segera kumasukkan jari-jari nakalku ke balik celananya.
Ooohhh begitu hanganya dan sangat basah sekali di sini..

Dia terlihat diam dan menikmati permainanku
Semakin aq ingin memainkan klitnya

“Aaaagggghhhh maassss…” rintihnya mengeras, saat itu kudengar suara motor masuk ke garasi rumah.

Segera saja aq dan Naya tersadar… (padahal aq belum merawanin dia)
Kenapa kesempatan nggak ada yah????? ‘sial’ umpatku dalah hati
Well akhirnya aq belum berhasil merawanin dia hehehehe… (jangan kecewa, masih ada yang lainnya kok)

Akhirnya, tiba hari dimana Mamanya Naya pulang.

Aq ikut menyambut kedatangan Mamanya Naya (sebut aja tante Tyas) di rumah tante Tyas sendiri.
Ternyata tante Tyas bener-bener masih muda dan seksi sekali… wajahnya nggak jauh beda dengan anaknya.

“Selamat datang tante Tyas” sembari bersalaman dengan tante Tyas, tercium bau harum menusuk lubang hidungku.

“Oh iya, kamu yah pacarnya Naya?” tanya tante Tyas dengan tatapan liar.
“Iya tante” jawabku agak gerogi.

“Tolong dong kamu bantuin Naya nurunin barang-barang di taksi” pintanya.
Iya tante” segera saja aq angkat barang-barangnya.
(Langsung aja di hari yang paling nikmat)
Kuambil sepeda motor, setelah aq berdandan rapi.

Niatku sih mau ngapel kerumah Naya,
Tapi begitu aq sampai di rumah Naya……

Ketekan bel rumah Naya… apa yang aq liat benar-benar membuatku nggak tahan.
Mamanya Naya keluar membuka pintu dengan pakaian yang sangat minim, celana pendek 15cm diatas lutut dan baju tanpa lengan…

“Malam tante Naya nya ada?” tanyaku dengan sopan.
“Aduh Naya nya baru aq suruh ambil barang kerumah kakeknya” jawabnya halus. Waahhh padahal rumahnya si kakek jauh sekali.
“Baru aja apa udah dari tadi tante?” tanyaku penasaran
“Baru aja berangkat, mendingan masuk dulu deh, ditunggu aja, toh dia juga nggak lama, cuma ambil barang terus langsung pulang”
“Iya deh tante” jawabku sopan.

Setelah aq duduk di sofa, tante membuatkan aq minum, saat kuperhatikan dari belakang… busyyeeetttt pantanya.. bikin nggak tahan aja.

“Ini dek diminum dulu” sambil menyuguhkan minuman dingin.
“Iya tante makasih”
“Tante tinggal mandi dulu ya dek, gerah banget di sini” ijinnya dengan sedikit senyuman nakal.
“Iya tante…” keringat dingin keluar diseluruh tubuhku.

Sambil menunggu, aq melihat-lihat foto-foto yang tertempel di dinding… foto masa kecil Naya, foto papanya, dan foto muda tante Tyas.

Memang benar-benar cantik masa muda tante Tyas…
Beberapa menit berlalu, aq mulai bosan melihat foto-foto ini.

Aq beranjak dari tempatku melihat foto, ehh ternyata… pintu kamar mandinya nggak tertutup rapat.
Langsung saja aq melangkah menuju pintu kamar mandi itu, aq menyelipkan pandanganku di balik pintu kamar mandi itu.

Disana terlihat tubuh indah dan begitu mulusnya tanpa bercak sedikit pun.

Beberapa menit berlalu, saat tante Tyas mulai menggosok tubuhnya dengan sabun, rudalku mulai berontak, mulai nggak mau di atur.

Kupegang aja rudalku agar terasa nikmat gitu…

Sampai-sampai aq tak sadar kalau tante udah mulai ambil anduk… segera aja aq berlari menuju kursiku, dengan sedikit membuat suara gaduh karena buru-buru takut ketahuan.
Tante Tyas keluar dari kamar mandi dan menuju kamarnya…
Tak lama kemudian terdengar suara memanggil namaku…

“Dek Tedy minta tolong bantuin tante sebentar dong…” suara tante.
“Iya tante” dengan hati berdegup kencang aq menuju kamar tante Tyas.

Sesampainya di kamar tante Tyas, aq lihat tante Tyas memakai celana dan BH, tapi tali BH nya belum ditalikan.

“Dek Tedy tolong ikatin tali BH nya dong” pinta tante Tyas manja
“Iii.. iiya tante” aq semakin gemetaran. Air ludahku serasa habis aq telan terus.
Terasa begitu halusnya kulit tante Tyas, seakan aq mau terus menyentuhnya, aq nggak memasang BH nya.

“Lho dek, cepet dong pasang,, gimana sih?” pintanya.
“Eh ii iya tante, maaf” aq terkejut
“Dek tadi apa ada orang masuk rumah? selain dek Tedy ” selanya.
“Nggak ada tuh tante, emangnya kenapa tante?” tanyaku penasaran.
“Nggak, tadi samar-samar denger langkah orang yang ngintip tante lagi mandi deh”…

Wah aq semakin kalut dan keringat dinginku semakin bercucuran, untung aja aq udah selesai memasang BH nya.

“Eh anuu tante… ginii ehhh,, emmmm” aq mulai panik.
“Anu kenapa dek Tedy? jangan-jangan……….” tante Tyas mulai curiga
“Nggak tante, aq nggak ngintip kok, aq nggak tau sama sekali, bener deh, aq nggak tau pokoknya” gugupku semakin parah.
“Lho iyaa, kok kamu jadi gugup banget sih, santai aja…” sembari tante Tyas memegang pinggangku.
“Kalau yang ngintip dek Tedy tante iklhas kok” langsung saja tubuhku didorong ke atas ranjang.
Aq tak bisa berbuat apa-apa, hanya bisa menelan iar liur yang habis sejak tadi.

Segera saja, tante Tyas terjun ke atas ranjang, dengan tanpa mengenakan pakaian.
Tepat berada diatas tubuhku.

Kembali tante Tyas melepas BH nya yang baru aja aq pakaikan

“Dek Tedy udah pernah negrasain belum? tanya tante Tyas dengan tanganya mulai meraba kemaluanku yang udah mengeras sejak tadi.

“Emmmhhmmmmmmmhhhhhh” aq tak bisa berkata apa-apa
Tante Tyas langsung aja melepas celanaku.. sampai akhirnya kemaluanku keluar semua tanpa ada yang tertutupi.

Dilemparnya celanaku dilantai…
Dengan tatapan binal, langsung saja tante Tyas mengnulum kemaluanku.

Sungguh nikmat rasanya… “ooohhhhhhhhhhh” rintihku pelan menikmati permainan tante Tyas.
Tante tyas sangat profesional sekali dalam masalah beginian. Maklumlah namanya juga udah tante.
Masuk semua batang kemaluanku di mulut tante Tyas tanpa tersisa, sampai-sampai biji pelerku juga dijilati, ohh nikmat luar biasa.

Tante Tyas mulai melepas celananya, tetapi lidahnya masih saja menjilati batang kemaluanku, seakan dia tak mau membiarkan kemaluanku istirahat barang sejenak.
Begitu celana tante Tyas terlepas dari tubuhnya, dia pindah posisi….

Kedua paha tante Tyas mengapit kepalaku. Terus dia tetap aja menjilati dan menghisap kemaluanku.
Aq tak tau harus berbuat apa, tapi begitu ada daging merah yang ditumbuhi dengan bulu-bulu halus itu, langsung saja aq juga menjilatinya dengan lembut.

Kujulurkan lidahku kedalam memeknya,…..
Oooohhhhhh baunya benar benar nikmat…..
Saat kurasakan tubuh tante Tyas mulai gemetar, semakin kencang kupermainkan klitnya….
Beberapa menit kemudian…

Ooogghhhhhh” tante Tyas merintih pelan, disertai keluarnya cairan hangat dari lubang memeknya.
Tak mau kelewatan, kujilati sampai habis cairan itu.

“Ayo dek Tedy, tante udah nggak tahan, rasanya gatel banget di dalam sana” pinta tante Tyas dengan mesra.

Langsung saja berpindah posisi, tante Tyas duduk diatas tubuhku tepat di batang kemaluanku, dan memasukkan batang kemaluanku ke dalam lubang memeknya.

“Ooogghhhhh” rintihku nikmat. Benar-benar hangat dan begitu sempitnya lubang memek ini.
Tante Tyas mulai bergerak pelan, naik turun, sembari menata tubuh.

Setelah mulai tertata tubuhnya. Tenpo gerakannya mulai dipercepat…. sampai mengeluarkan suara… ‘Plokk.. plokk.. plokk.. plokk..’ suara pantanya menepuk-nepuk pahaku.
“Ogghhh.. oohhhh” tante mulai hilang kendali, merintih tak karuan tanpa pedulikan apapun.

Hampir 4 menit…. gerakan tante Tyas semakin kencang… tak tau kenapa, sangat kencang gerakannya sampai akhirnya

“Aaaaaarrrrggghhhhhhhhhh” terasa di atas kemaluanku cairan hangat yang memenuhi lubang memek itu, memaksa batang kemaluanku untuk keluar dari lubang memek itu.
Tante Tyas tak bergerak sedikitpun, terlihat lemas. Lalu…

“Dek kamu gantian di atas yah” pintanya melas.
“Iya tante” segera aq bangkit dan pindah posisi.
Aq mulai memasukkan batang kemaluanku ke dalam lubang memek itu, aq gerakkan keluar masuk dengan pelan…

Saat udah mulai lancar, aq sedikit mempercepat gerakannku….
Kurasakan posisiku agak begitu tak nyaman. Ku angkat kedua kaki tante Tyas, berada di pundakku.

“Ooogghhhh dek, oooooohhhh kamu pinter bangettt dekk” dengan wajahnya yang sangat menikmati permainanku.
“Aahh tante ini bisa aja” jawabku sambil tersenyum…..
“Ooogghhh dek ooohhh ayo dek lebih cepat dek” pintanya sambil mengigit kecil bibirnya.
Aq pun semakin menggila, kepercepat gerakanku….
“Ooohhhhh iyaahhh terusss dekkkk hhhhh oohhhhhhhhh tuh kan keluar lagi tante” sambil tangan tante Tyas memainkan klitnya sendiri….

Aq tetap menggerakkan batang kemaluanku maju mundur walau apapun yang terjadi….

“Dekkk dogy yukk..” pinta tante Tyas dengan terlihat sangat kelelahan.. tapi juga sangat kenikmatan.
Tanpa ba bi bu segera aq mencabut batang kemaluanku dari lubang memeknya…

Tante Tyas langsung memasang posisinya, dan terlihat dari belakang, daging merah merekah, yang membuatku terpana.

“Ayo dekk, kok malah bengong, buruan masukin dong… bikin tante puas” pintanya genit.
“Iya tante, maaf” aq malu banget, karena kurang banyak bicara.

Segera kumasukkan batang kemaluanku ke dalam lubang memeknya, serasa lain rasanya kalau lewat belakang.

“Ooohhhh iya bener gitu dek ooohhhh” rintihnya menikmati
“Ohh.. ohh.. nikmat tante, memek tante nikmat sekali” aq sudah mulai berani bicara….
“Ooogghhhhhhhhh terus dekk, kencengin dek” grutunya sambil meremas-remas toketnya sendiri.

Tak lama kemudian, aq merasakan ada sesuatu yang mau keluar dari tubuhku, seakan tak mau ditahan, aq tak sanggup menahannya. Aq semakin mempercepat gerakanku…

“Oogghhh ayo dekk tante juga mau keluar nih……” keras banget suaranya….
Sampai akhirnya tak tertahan, cerita mesum 2017.

“Ooogghhhhh aaaaghhhhhhhh tantee,,, nggak tahan aaaghhhhhhh” kukeluarkan semua pejuhku yang ada di dalam tubuhku. Rasanya seperti hilang semua energiku…. sungguh nikmat luar biasa.
Kudiamkan beberapa saat batang kemaluanku di lubang memeknya, sampai akhirnya kami berdua tergeletak lemas….

Akhirnya… acara apelku gagal, aq pulang, tapi aq sangat puas bisa melampiaskan gairah nafsuku….
Dan itulah awal selingkuhku dengan calon mertuaku, dan terus berlanjut sampai saat ini, kadang nyesel juga, tapi nafsuku susah sekali untuk ditahan kalau udah liat pantat indah calon mertua. Cerita Sex, Cerita Dewasa, Cerita Mesum, Cerita ML.


Demikianlah Artikel Cerita Sex Mertua Bispak

Sekian Blog Lendir Cerita Sex Mertua Bispak, Mudah-mudahan bisa membantu kalian yang sedang kesepian dan bisa menghantarkan tidur pulas hahhaha

Anda sedang membaca artikel Cerita Sex Mertua Bispak dan artikel ini url permalinknya adalah http://musimlendir.blogspot.com/2017/02/cerita-sex-mertua-bispak.html Semoga artikel ini bisa bermanfaat.

Tag : ,,,,,

Sign up here with your email address to receive updates from this blog in your inbox.

0 Response to "Cerita Sex Mertua Bispak"

Post a Comment