Bandar QBandar QBandar QBandar Q

Cerita Sex Sinar Mentari Dan Ibu

Cerita Sex Sinar Mentari Dan Ibu - Hallo Semuanya, Kali ini Musim Lendir, akan mencoba memberikan cerita dewasa Cerita Sex Sinar Mentari Dan Ibu, Silahkan membaca dengan khusu biar Lendir lancar di buang hahahah...

Cerita Sex Sinar Mentari Dan Ibu
Judul Cerita : Cerita Sex Sinar Mentari Dan Ibu
Domino Kiu KiuBandar QJudi Bola

lihat juga


Cerita Sex Sinar Mentari Dan Ibu

Cerita Sex, Cerita Mesum, Cerita Ngentot, Cerita Dewasa, Cerita Hot, Cerita Panas - “Finooooo bangun donk! udah siang tuhh, nanti kamu terlambat sekolah…” teriak mama dari balik pintu kamarku.

Fino, itulah nama panggilanku sehari-hari. Aq sekarang duduk dibangku kelas 3 SMP di salah satu sekolah favorit di Bekasi. Diusiaku yg menginjak 15 thn, gairah nafsuku akan sex benar-benar sangat tinggi, tak jarang aq ber onani di kamar mandi.

Cerita Sex Sinar Mentari Dan Ibu

Tak hanya itu saja, kadang aq sering mengambil celana dalam milik mamaku yg akan di cuci untuk hanya sekedar menyempurnakan khayalanku saat onani. Hingga saat ini aq kadang selalu berkinginan untuk benar-benar menyetubuhi mama kandungku, tapi tentu saja aq nggak bakalan berani, bisa-bisa aq bakalan dibunuh sama papaku… Hiiiii atuutttttt.

Oh iyaa… mamaku bernama Winda. Dan mama sendiri orangnya dikenal ramah dan sangat baik dilingkungannya, mama selalu berpakaian sangat sopan dan berjilbab yg menutupi bagian rambut hingga dadanya. Tapi itu kalau mama diluar, beda lagi kalau mama lagi didalam dirumah.

Kalau didalam rumha mama biasanya selalu mengenakan daster tipis lengan terbuka yg memperlihatkan ketiaknya yg putih dan bawahannya hanya sebatas diatas lutut memamerkan kaki dan paha mulusnya ditambah lagi dengan wajah mama yg cantik, putih bersih dan tubuhnya yg seksi aduhai dan tinggi dengan buah dada sebesar pepaya yg menggantung didadanya. Hampir setiap hari aq di suguhkan dengan pemandangan sperti itu. Mungkin itulah kenapa aq selalu menghayal saat aq ber onani.

Usia mama sekarang 33 thn, mamaku memeang masih tergolong sebagai mama muda, maklum saja sewaktu menikah dengan papaku dulu pada usia muda yaitu 17 thn dan usia papaku saat itu terpaut cukup jauh yaitu beruisa 36 thn, aq nggak tau apa yg membuat mereka saling jatuh cinta, tapi ra urus lah! lagipula cinta itu kadang buta kan… Dan 1 tahun kemudian mama hamil dan melahirkan bayi laki-laki yg sehat, kuat, ganteng pula hehehehe -kepedean, itulah aq.

Hingga saat ini aq masih jadi anak tunggal dari keluarga harmonis ini, kadang aq berharap mama nggak hamil lagi, biar aq terus disayang dan dimanja gitu sama mereka. hihihihihi…

Dan papaku Lukman, papaku saat ini berusia 51 thnm papa sekarang seorang pebisnis yg mungkin bisa dibilang sukses, hasil jerih payah papaku sekarang bisa dibilang sudah lebih dari cukup untuk menafkahi keluarga, sekarang saja aq sudah dibeliin mobil sama papaku, walapun bekas sih… Tapi papaku jarang dirumah, ya maklum lah orang sukses pasti sibuk dengan urusan bisnisnya, aq sih ngga terlalu peduli dengan itu, tang penting ada mama dirumah yg nemenin. Hehehehehe…
Jegrekk suara pintu terbuka.

“Finoo.. ayo bangun sayang.. nanti kamu terlambat ke sekolah lhooo” kata mamaku sembari menggoyang-goyang tubuhku yg masih tertidur.

“Apaan sih mahhh.. orang masih ngantuk juga…” jawabku malas.

“Eeeeee ni anakk… bukanya bangun yahhh.. mamah cubit nihhh” ancam mama sembari nyubit pipiku.

“Iihhhh.. apaan sih ma, aq males ni mas, hari ini aq nggak masuk dulu deh” jawabku.

“Ehh nggak boleh gitu donk sayang, kan udah dibeliin mobil ma papa.. jadi sekolahnya harus semangat donk” ujar mamaku.

“Nggak mau…” jawabku cuek.

“Ehh yaa malah ngelunjak lagii….”

Sreettt, tiba-tiba mamaku menarik selimut yg menututpi tubuhku, dan..

“Ya ampuunnn Finoooo…! kamu kok nggak pakai celana sih… jorok banget ihhh, itu burungmu keliatan!” ucap amam nada tinggi.

Aq yg terkejut mendengar ucapan mama pun langsung terbangun setengah badan dan menutupi derah kemaluanku.

Aq saat itu bar sadar kalau ngga pakai celana maupun celana dalam, saat itu pula aq ingat kalau semalem aq habis onani dan langsung tidur.

“Eh maaf ma maaf” ucapku gelagapan.

“Iya deh iyaaa… lagian kamu kenapa sih kok nggak pakai celana gitu?” tanya mama.

“Engg engga kok ma, semalem panas banget, jadi aq buka celana deh” jawabku munduk.

“Kalau panas kok cuma celananya yg di lepas? hayooo bohong sama mama ya…, jujur aja deh sama mama” ujar mama.

“Emmm iya deh ma, tapi mama jangan marah yaaa, semalem aq habis onani, terus aq lupa pakai celana lagi. hehehehe” jawabku cengengesan.

“Oalaahhhh… kamu ini ada-ada aja… ya sudahh.. mama nggak marah kok… wajarlah seusia kamu ini kan memang baru hot-hotnya, tapi kamu nggak keterusan sampai main kan?” tanya mama.

“Nggak kok ma nggak… aq nggak nyampe kek gitu, sumpah deh” jawabku jujur.

“Bagus deh.. ehh tapi….” cerita sex sedarah

“Tapi apa maa?” tanyaku penasaran.

“Itu burung kamu kok jadi besar gitu ya, terakhir kali mama liat pas kamu umur 5 thn itu kecil banget, hehehe” ucap mama cengengesan.

Aq yg mendengar ucapan mama pun sontak terkejut malu dan bangga, aq pun melihat wajah cantik mama tanpa menunduk malu lgi. Seandainya dia bukan mamaku, mungkin sudah kusetubuhi di sini juga nih cewek, kataku dalam hati.

Tiba-tiba tanganku yg sedari tadi menutupi burungku merasakan sesuatu yg begitu keras yg berusaha membrontak keluar dari dekapan tanganku.

“Iya donk, Fino gitu loh, lagipula waktu itu kan aq masih kecil maa” kataku bangga
“Hmmm iya juga sih.. hehehehe… eh, mama boleh lihat lagi nggak?” pinta mama.
“Hmmm gimana ya, mama naksir ya?” gurauku.
“Ihh ya udah kalau nggak mau juga nggak papa” jawab mama dengan nada sebebl.
“Iihhngambek ihh, ya udah deh”

Aq pun membuka dekapan tanganku yg sedari tadi menutupi burungku, dan mengacunglah batang penis besarku yg sudah tegang dan mengeras.

“Iihh.. kok burungnya jadi besar gini No.., perasaan tandi nggak sebesar ini” ucap mama yg terkejut melihat ukuran penisku yg membesar.

“Hehehehehe tadi kan belum tegang ma, nahh sekarang beda lagi. Hehehehe…” ujarku.
“Hayoo kamu ngeliati apa kok jadi tegang gitu, jangan nakal sama mama ya…? tanya mama ngeledek.

“Jangan salain Fino lho ma, kan mama sendiri yg cantik, udah gitu sexy banget lagi. Hehehehe”
“Ihh anak mama udah berani godain mama nih ya! Rasain ini” jawab mama sambil mencubit pinggangku.

“Auww.. auww.. ampun ma ampunnn!” jeritku.
“Buruan mandi sana.. nanti kamu terlambat lagi, udah jam berapa sekarang tuh”
“Iya deh Ma iyaaa.. Tapi ini gimana Ma, kan ini gara-gara mama juga, tanggung jawab donk Ma….?” ujarku sambil menunjuk penisku.

“Ih kok mama yg dialahin? Ya sudah kamu keluarin aja di kamar mandi, dasa anak mesum. Hihihihihi”

“Ihh jahat banget sih Ma, ya udah aq nggak jadi bernagkat sekolah aja: kataku yg sedikit mengancam.
“Ihh ngambek lagi, iya deh iya.. tapi… tapi mama kocokin aja ya sampai keluar?” tawar Mama.
“Ya mau aq emang dikocokin aja lah Ma, emangnya mama mau di masukin ke lubang mama? jawabku meledek.

“Iihh udah mulai kurang ajar ni anak Mama, Aq bilangin papa kamu nih nanti, mau? ancam mama sembari menjewer kupingku.

“Auww ampun Ma ampunn! Iya deh iya maaf Ma” kataku memelas.
“Dasar kamu nih, ya udah sini buruan!” ucap Mama

Aq pun segera duduk di tepi ranjang dan Mama jongkok tepat dihadapanku, Mama pun perlahan-lahan mulai memegang batang penisku, dengan agak sedikit canggung mama mulai mengocok batang penisku pelan dan makin lama gerakan kocokannya makin cepat. Nikmatnya sungguh luar biasa di kocokkin sama Mama sendiri, apalagi tanganya yg lemnut dan halus.

Bayangin aja seorang ibu yg dikenal sopan dan alim di lingkungannya sedang asyik mengocok batang penis anak kandungnya sendiri, sungguh sensasi yg sangat luar biasa bukan. Jika papaku melihat ini mungkin aq sudah diahajar dan di usir dari rumah sama dia, untung aja papa sedang keluar kota selama sebulan, dan mungkin aq bisa meminta seperti ni terus atau lebih. Hehehehehehe….

“Sshhh ooohhhh nikmat Maaa.. teruss Maaaa” desahku.
“Lama banget sih sayang keluarnya, Mama udah pegel nihhh”

“Sebentar lagi kok Ma oooohhhhh, coba tambah pakai ludah Mama biar cepet oohhh keluar Maaa”
“Hihh dasar kamu ini” keluh Mama

“Cuuhhhh” Mama pun meludahi batang penisku.
“Ooohhh nah gitu donk Maaa, kan nikmat ooohhhhh”

“Nikmat kan!? Dasar anak mesum!” ujar mama sembari mencubitku.
“Sepuluh menit sudah Mama mengocok batang penisku, dan aq merasa ada sesuatu yg ingin keluar dari dalam penisku.

“Ooohhh terus Maaa, Fino mau keluarr Ma ooohhh yessss…!”
“Ooghhhh” Crett.. crett.. crettt.. crett.. Nyemburlah sperma dari ujung penisku mengenai wajah Mama. Puas dan senang sekali rasanya.

“Tuhh liaatt.. Spermamu itu kena Mama taukk” ucap Mama dengan nada kesal.
“Hehehe maaf deh maaf, Aq juga nggak sengaja kok Ma..” kataku memohon.

“Yasudah sekarang sudah puaskan, sekarang buruan mandi sana, udah mau jam 7 tuh!”
“Siap! Ma!” aq pun langsung lari ke kamar mandi.

Hari itu pun aq jadi berangkat sekolah, walaupun akhirnya telat masuk juga sih. Tapi tentu perasaanku sangat senang dan berharap kejadian tadi pagi bisa terulang kembali besok, besoknya lagi, dan besoknya lagi, kalau bisa sih setiap har. Hehehehehe… Itupun selama nggak ada papah sih.
Hari itu pun aku jadi berangkat sekolah, walopun akhirnya telat masuk juga sih -_-

Tengg.. tengg… tengg… Tedengar bunyi bel sekolah yg menandakan sudah saatnya pulang.
“Baiklah, kita akhiri dulu pelajaran untuk hari ini, dan jangan lupa tetap belajar dirumah, sampai bertemu besok” ucap pak guru sembari keluar kelas.

“Yess! Akhirnya pulang juga” ucapku kegirangan – cerita sex sedarah –
“Finooo!” teriak seorang gadis memanggilku.

“Eh Raisya, ada apa?” tanyaku.
“Mmmm aq boleh nebeng pulang bareng kamu nggak?. Heheh”

“Nebeng terus kamu mah, modal dikit napa”
“Hihihihi dutinya lagi pas-passan nih, ayo donk, kan Fino orangnya baik” rayunya.

“Ngerayu nih ceritanya… dasar, ya duah hayukkk” jawabku mengiyakan.

Raisya adalah gadis cantik dan ceria yg masih berumur 13 thn. Raisya juga selalu menjadi juara kelas di sekolah, ditambah lagi dengan sosoknya yg alim karena dia lahir dari keluarga yg selalu taat beragama. Nggak heran kalau banyak murid laki-laki yg naksir dia, termasuk aq. Hehehehehe. Hanya saja aq belum bisa mengungkapkannya sekarang. – dasar pengecut.
Setibanya dirumah Raisya.

“Terima kasih ya No udah di anterin, kalau bisa setiap hari aja kayak gini. Hehehehe”
“Halahhh dasar,. Ya udah aq pulang dulu ya.. Daaaaaa” ucapku berpamitan.
“Iyaaaa daaaaaaa” jawabnya sembari melambaikan tangan.

Aq pun akhirnya sampai dirumahku yg namapak sepi.
Aq pulang!” ucapku sembari masuk.

Degg.. tiba-tiba jantungku berdegup kencang ketika melihat mama teridur di kursi sofa ruang tamu dengan bagian bawah daster yg tersingkap ke atas membuat bagian pahanya yg mulus itu kelihatan.
Melihat pemandangan itu pun sontak membuat penisku menegang, dan aq pun mulai mendekatinya.

“Ma… bangun Ma… bangun” ucapku sembari menggoyang-goyang tubuhnya agar bangun.
“Ma ada kebakaran ma… cepat bangun Ma….” candaku supaya mama kaget dan bangun dari tidurnya. Tapi sepertinya sia-sia saja, memang mama itu kalau udah tidur kecapean pasti susah bangunnya, mama bahkan bisa tidur seharian di kamarnya. – dasar tukang tidur.

Tiba-tiba terlintas ide jorok yg akan aq lakukan pada mama, yaitu onani dengan menggunakan tubuh mama yg tertidur seperti orangmati.

Aq pun mulai aksi bejatku dengan melorotkan celanaku beserta CD nya, kemudian mencuatlah batang pennisku yg sudah tegang mengeras. Dengan sedikit gemetaran aq mulai memegang tangan satu mama, dan kemudian aq mulai menuntun tangan mama untuk menggenggam batang penisku ini secara perlahan-lahan, setelah itu aq mulai memaju mundurkan tangan mama yg ada di genggamanku ini secara perlahan.

“Sshhhhh …. ooohhhhh…” desahku lirih.

Aq pun mulai mengelus paha mama dengan tangan kananku yg sedari tadi nganggur. Dan mama masih terlelap dalam tidurnya.

Lima menit sudah aq melakukan aksi bejatku pada mama, karena bosan aq pun mulai menyudahinya. Dan sekarang aq memulai aksi baru lagi. Aq mulai menmpelkan penisku ke wajah mama dan kemudian aq mulai menggesek-gesekkannya dengan pelan Dan anehnya mama masih juga tdk merasa terganggu dari tidurnya dengan kasiku yg sangat kelewatan ini. Meskipun cuma menggesek-gesekkannya saja tapi sensainya sungguh benar-benar luar biasa buatku. Seandainya mama bangun dan melihat kelakuanku ini, mungkin aq sudah digampar olehnya.

Sekitar delapan menit aq menggesek-gesek penisku pada wajah mama, dan kurasakan ada sesuatu yg ingin keluar dari dalam penisku…

Sekitar 7 menit sudah aku menggesek-gesek kontolku pada wajah mamah, dan kurasakan ada sesuatu yg ingin keluar dari dalam kontolku..

“Sshhhhhh… oohhhh… ohhhh…”

Creettt.. crettt.. cretttt… Menyemburlah spermaku dengan banyaknya mengenai seluruh bagian wajah mama. Huhh sungguh lega sekali mengeluarkan sperma itu, apalagi ngeluarinnya pakai tubuh mama yg sexy. Hehehehehe….

Cekrekk.. Kemudian aq memoto mama yg berlumuran sperma ini dengan hpku untuk hanya sekedar sebagai kenangan ataupun untuk bahan onaniku nanti. Hihihihi. Setelah itu aq pun mulai membersihkan wajah mama yg berlumuran spermaku dengan tisu dan langsung masuk ke kamarku yg terletak di lantai dua.

Siang itu pun aq langsung tidur pulas hingga suara mama membangunkanku.

“Finooo.. bangun sayang, udah jam 8 tuh.. makan dulu, kamu belum makan kan dari siang” ucap mama.
“Iya Ma nanti… aq belum mandi nih”
“Ya sudah kamu mandi dulu deh, mama tunggu di bawah ya”
“Iyaa Maa….” jawabku malas.

Malam itu pun aq makan malam berdua dengan mama, dan setelah makan malam aq dan mama nonton tv di ruang tengah.

“Eh No” ucap mama.
“Apa Ma…?” jawabku yg masih fokus pada layar TV.
“Jawab jujur ya, kamu tadi pulang sekolah ngapain aja?”

Aq pun kaget setelah Mama menanyakan hal itu. – cerita dewasa sedarah –

“Emmm.. pulang sekolah Fino langsung tidur lah ma…, kan mama yg bangunin Fino tadi” jawabku gelagapan.

“TIdur.. atau nyemburin sperma di muka mama? Hayooo… jangan bohong kamu ya No…”
“Lohh kok mama tau sih?” tanyaku kaget.

“Ya jelas tau lah, orang pas bangun tiba-tiba wajah mama jadi lengket gini, udah gitu baunya amis lagi, ya pasti itu gara-gara ulah kamu lah” ujar mama.
“Hehehe iya deh Fino ngaku, maafin Fino ya Ma” kataku memelas.

“Dasar anak mesum… kamu ini kok sama mama sendiri mesum sih” ujar mama sembari menjewerku.
“Auww ampun ma ampunn.. Fino minta maaf! lagian mama sendiri sih seksi udah gitu cantik lagi” jawabku ngelunjak.

“Huhhh dasar kamu ini… ya sudah mama maafin, lain kalau mau dikocokkin sama mama ya tinggal bilang aja sama mama, nanti mama kocokin kok” ujar mama.
“Hahh.. beneran ma? mama nggak nolak nih?”

“Iyaa beneran, mama nggak bohong, tapi ada syaratnya” ujar mama.
“Apa syaratnya Ma?” tanyaku.

“Mama cuma pengen kamu itu nggak boleh malas, terus harus rajin sekolahnya. cuma itu aja… bisa kan?”
“Ok deh Ma. mulai sekarang Fino bakal rajin sekolah demi Mama, Fino janji” ucapku.

“Naahh gitu donk, itu naru anak mama” ujar mama.
“Oh iya Ma” ucapku.

“Iyaa kenapa?” tanya mama.
“Emm.. Fino minta dikocokkin donk” pintaku.

“Kocokkin apanya sayang?” tanya mama meledek.
“Iisshhh kayak nggak tau aja nih.. itu lhoo burung Fino di kocokkin” jelasku.

“Nggak mau ahh” jawab mama.
“Iiihhhhh tuh kan.. tadi katanya di bolehin, mama nyebelin banget sih” ucapku kesal.

“Hehehehe… bercanda kok sayang… gitu aja kok ngambek sih… ya sudah lepas donk celananya”
“Huuhhh ngeledek terus nih mama” ucapku kemudial melepas celana.

“Itu burungmu masih tidur No.. lucu banget deh. Hihihihi”
“Iya nih…. bangunin donk Ma.. hehehehe” suruhku pada mama.

“Ehh burung.. ayo bangun donk.. jangan tidur mulu” ucap mama sembari menyentil-nyentil penisku.
“Kok disentil-sentil gitu sih ma, kalau kayak gitu ngga bakalan bangun lah, di kocokin dong maa…” kataku.

“Hiihihi iya iya…” ucap mama.

Mama pun kemudian mulai mengocok-ngocok penisku dengan lembutnya, hingga perlahan penisku mulau bangun dan mengeras.

“Oohhh yesshhh.. terusshh maaaa… nikmattt banget tangan mama..” racauku.
“Nikmat kan sayang? Mau ditambahin ludah mama nggak?. Hihihi” tawar mama.
“Iya ma mau maaa” jawabku.

Cuuhhhh… Mama meludahi tanganya, membuat gesekkan penisku dan tangan mama yg tadinya kasar menjadi licin.

*cuuhhh
“Oooohhhh mantap maaa.. terus maa yg kencaaannggg…” desahku keenakan.
“Iya.. Iyaaa…” jawab mama sembari mempercepat kocokkan tanganya.
10 menit sudah mama mengocok penisku dengan posisi berdampingan.
“Maaa Finoo mau keluar Maaa… oohhhh…”

Crett.. crett.. crett.. crettt.. Menyemburlah banyak spermaku yg mengenai sebagian pahaku dan tangan mama.

“Gimana nikmat kan?” ucap mama.
“Nikmat banget maa. Hehehe” jawabku.
“Huuhhh dasar anak mesum… ya sudah sekarang bersihin sana sperma kamu itu,, terus tidur.. Udah malem nih” ucap mama.

Siap mama cantik!. Hehehehe” kataku yg kemudian melangkah ke kamarku.
Malam itu pun aq tidur dengan sangat nyenyak, aq merasa begitu beruntung punya mama yg sangat baik sama aq udah gitu cantik seksi pula. Cerita Sex, Cerita Mesum, Cerita Dewasa, Cerita Ngentot.


Demikianlah Artikel Cerita Sex Sinar Mentari Dan Ibu

Sekian Blog Lendir Cerita Sex Sinar Mentari Dan Ibu, Mudah-mudahan bisa membantu kalian yang sedang kesepian dan bisa menghantarkan tidur pulas hahhaha

Anda sedang membaca artikel Cerita Sex Sinar Mentari Dan Ibu dan artikel ini url permalinknya adalah http://musimlendir.blogspot.com/2017/03/cerita-sex-sinar-mentari-dan-ibu.html Semoga artikel ini bisa bermanfaat.

Tag : ,,,,,

Sign up here with your email address to receive updates from this blog in your inbox.

0 Response to "Cerita Sex Sinar Mentari Dan Ibu"

Post a Comment